Emak-emak Pengusaha: Makassar Butuh Wali Kota Sombere

Emak-emak pengusaha, Irma Suriani,

Emak-emak pengusaha, Irma Suriani,

MAKASSAR,DJOURNALIST.com – Tidak sampai tiga bulan, Pilwalkot Makassar 2020 akan digelar. Tentunya masyarakat menginginkan figur terbaik memimpin ibu kota provinsi Sulsel. Berharap bisa mengulang masa kejayaan Makassar di bawah kepemimpinan Muh Daeng Patompo maupun Ilham Arief Sirajuddin (IAS).

Salah satu kalangan yang paling berpengaruh dalam kontestasi politik mendatang adalah kaum perempuan, khususnya emak-emak. Kalangan ini bukan sekadar ingin diwakili oleh figur perempuan. Jauh lebih penting program yang pro-rakyat dan pro-perempuan. Wali kota yang mampu membangun Makassar dengan sentuhan hati.

Emak-emak pengusaha, Irma Suriani, menyebut Makassar pernah punya wali kota yang membangun daerah dengan sentuhan hati dan pembangunannya nyata. Masa kejayaan Makassar itu terjadi di era IAS selama 10 tahun. Sejumlah landmark Makassar dibangun di zaman IAS, dimana pertumbuhan ekonomi daerah melampaui China dan Jepang.

“Pada umumnya kaum perempuan menginginkan sosok pemimpin atau wali kota dengan sentuhan hati. Ya itu pernah terjadi di era IAS selama dua periode, dimana beliau mampu membangun Makassar secara nyata, bukan sekadar mengecat lorong-lorong dan menjadi bengkalai tanpa jejak,” ucap Irma, Senin 21 September 2020.

Menurut Irma, sudah saatnya Makassar dipimpin kembali oleh wali kota sombere’. Sejauh ini, karakter asli sombere’ hanya dimiliki oleh pasangan calon Syamsu Rizal-Fadli Ananda alias Dilan yang memang dimentori oleh IAS. Kepemimpinan IAS yang santun dan mampu mengakselerasi pembangunan Makassar diyakini dapat diulang oleh Dilan.

Tak bisa dipungkiri, pasangan doktor dan dokter inilah yang kini mampu menjadi representasi seluruh elemen masyarakat. Kehadiran mereka pun disenangi publik, dimana pasangan calon ini tidak memiliki musuh dan dosa politik.

“Kami perempuan sangat menginginkan sentuhan wali kota yang mampu memimpin semua lapisan masyarakat dan menata pemerintahan dengan hati. Sosok pemimpin yang asli sombere’. Kepemimpinan ala IAS itu sejauh ini hanya melekat dan paling mendekati ya Dilan,” ujar dia.

“Saya sebatas menyampaikan pendapat, saya hanya sosok perempuan nggak tahu politik tapi suka mengamati perilaku dan kepemimpinan setiap wali kota dan calon wali kota kita di Makassar,” tutup Irma.  (Rilis)